The North Face Men's Vortex Triclimate

4 komentar

The North Face Men's Vortex Triclimate Jacket


http://images.thenorthface.com/is/image/TheNorthFace/790x790/men-39-s-vortex-triclimate-0174-jacket-A28S_0C6_hero.jpg


The North Face mengeluarkan jaket musim dingin seri Vortex Triclimate. Di desain untuk anda yang menyukai kegiatan di daerah bersalju atau dataran tinggi. Terbuat dari bahan berkualitas dengan desain modern dan canggih. Memiliki kemampuan menyesuaikan suhu pada musim selain musim dingin. Didukung dengan teknologi Hyvent, membuatnya tidak mudah tembus oleh air.
Read more...

Penutupan Kegiatan Pendakian Gunung Ciremai

0 komentar


Read more...

Pendakian Mt. Semeru, Bromo, Panajakan (12-18 Nov 2012)

0 komentar


Read more...

Raja Ampat

0 komentar
Cruise Cool Towards The Raja Ampat Islands-1
Foto : learnindonesia.com

Nama Raja Ampat berasal dari mitologi lokal yang menceritakan tentang seorang wanita yang menemukan tujuh telur. Empat dari tujuh telur menetas dan menjadi raja yang menempati empat pulau Raja Ampat terbesar sementara tiga lainnya menjadi hantu, wanita, dan batu.

Sejarah menunjukkan bahwa Raja Ampat pernah menjadi bagian dari Kerajaan Tidore, sebuah kerajaan yang berpengaruh dari Maluku. Namun, setelah Belanda menginvasi Maluku, itu tak lama diklaim sebagai bagian dari Kerajaan Belanda. Pekerjaan utama bagi orang-orang di sekitar daerah ini memancing karena daerah didominasi oleh laut. Mereka tinggal di sebuah koloni kecil suku yang menyebar di seluruh wilayah. Meskipun budaya tradisional masih sangat ada, mereka sangat ramah kepada pengunjung. Agama mereka dominan Kristen.
Geografi
Biodiversitas laut Raja Ampat

Sumber daya alam kelautan di Raja Ampat memberikan potensi besar sebagai daerah wisata. Banyak sumber tempat Raja Ampat sebagai salah satu dari mereka atas sepuluh tempat paling populer untuk menyelam sementara itu mempertahankan peringkat nomor satu dalam hal keanekaragaman hayati bawah laut.

Menurut Conservation International, survei kelautan menunjukkan bahwa keragaman kehidupan laut di daerah Raja Ampat adalah yang tertinggi tercatat di Bumi Keragaman adalah jauh lebih besar daripada daerah lain sampel dalam Coral Triangle yang terdiri dari Indonesia, Malaysia, Filipina, Papua. New Guinea, Kepulauan Solomon, dan Timor-Leste. The Coral Triangle merupakan jantung keanekaragaman hayati terumbu karang dunia, membuat Raja Ampat sangat mungkin ekosistem terumbu karang terkaya di dunia.

Koloni karang besar di daerah itu serta dengan suhu laut yang relatif tinggi permukaan, juga menunjukkan bahwa terumbu karang yang mungkin relatif tahan terhadap ancaman seperti pemutihan karang dan penyakit karang, yang sekarang membahayakan kelangsungan hidup ekosistem terumbu karang lain di seluruh dunia. Raja Ampat pulau terpencil dan relatif tidak terganggu oleh manusia.

Keragaman laut yang tinggi di Raja Ampat sangat dipengaruhi oleh posisinya di antara Hindia dan Samudra Pasifik, sebagai karang dan larva ikan lebih mudah dibagi antara dua samudera. Keanekaragaman karang Raja Ampat, ketahanan, dan peran sebagai sumber penyebaran larva membuatnya menjadi prioritas global untuk perlindungan laut.

1.309 spesies ikan, 537 jenis karang (a% 96 yang luar biasa dari Scleractinia semua terekam dari Indonesia yang mungkin terjadi di pulau-pulau dan 75% dari semua spesies yang ada di dunia), dan 699 spesies moluska, berbagai kehidupan laut sangat mengejutkan . Beberapa daerah membanggakan sekolah besar ikan dan penampakan teratur hiu, seperti wobbegongs.

Meskipun mengakses pulau-pulau ini tidak terlalu sulit, dibutuhkan beberapa waktu. Dibutuhkan enam jam penerbangan dari Jakarta, ibu kota Indonesia ke Sorong. Kemudian, mengambil perahu untuk mencapai pulau-pulau diperlukan.
Film dokumenter

Para Edies film dokumenter Paradies 3 (oleh Otto C. Honegger) telah disiarkan oleh stasiun televisi terbesar Swiss, Schweizer Fernsehen. Film ini bercerita tentang keindahan alam bawah laut Raja Ampat yang disamakan dengan wilayah Swiss hanya dihuni wilayah sekitar 50.000 warga dan dianggap seperti "Amazon" karena dunia bawah laut yang terletak di jantung Coral Triangle dunia .
Sumber : wikipedia.org
Read more...

About Orangutan

0 komentar
The Mighty Amazon (c) H Reid/pbaseBaby Pika
Orangutan adalah spesies kera besar yang hanya ditemukan di Asia Tenggara di pulau Kalimantan dan Sumatera, meskipun bukti keberadaan mereka telah ditemukan di Jawa, Vietnam dan China. Kera merah lembut menunjukkan kecerdasan yang signifikan, dengan kemampuan untuk alasan dan berpikir dan merupakan salah satu kerabat terdekat kita, berbagi 97% dari DNA yang sama sebagai manusia. Masyarakat adat dari Indonesia dan Malaysia menyebutnya kera Orang Hutan harfiah menerjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai Orang Hutan.

Nama genus, Pongo, berasal dari rekening abad ke-16 oleh Andrew Battell, seorang pelaut Inggris ditahan oleh Portugis di Angola, yang menggambarkan dua antropoid "monster" bernama Pongo dan Engeco. Hal ini sekarang percaya bahwa dia menggambarkan gorila, tapi di akhir abad 18 itu diyakini bahwa semua kera besar adalah orangutan, penggunaan maka Lacapade tentang Pongo untuk genus.

Di masa lalu mereka tidak akan membunuh mereka karena mereka merasa orangutan itu hanya orang yang bersembunyi di pohon-pohon, berusaha untuk menghindari keharusan untuk pergi bekerja atau menjadi budak.

Orangutan yang unik di dunia kera. Ada lima jenis kera besar: gorila, simpanse, bonobo, orangutan dan owa - owa meskipun dikenal sebagai "Kera Lesser Besar". Orangutan sumatera (Pongo abelii) dan orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus) Orangutan hanya ditemukan di pulau Sumatera dan Kalimantan.

Orangutan adalah satunya kera ketat arboreal dan sebenarnya mamalia terbesar yang hidup pohon di dunia. Sisa kera yang memanjat dan membangun sarang tidur di pohon-pohon, tetapi terutama terestrial (menghabiskan hidup mereka di tanah). Setiap malam, sarang orangutan busana, di mana mereka tidur, dari cabang-cabang dan dedaunan. Mereka lebih soliter daripada kera lainnya, dengan laki-laki dan perempuan pada umumnya datang bersama hanya untuk kawin. Bahkan warna rambut orangutan, cokelat kemerahan yang terang, adalah unik di dunia kera. Dan mengapa mereka warna ini?
Bayi Pika

Nah, air di hutan rawa gambut, dimana orangutan hidup, cenderung menjadi oranye berlumpur. Sinar matahari terpantul air ini dapat memberikan hutan cast oranye, membuat orangutan sulit untuk melihat dalam cahaya belang-belang. Banyak dari sarang mereka, di kanopi hutan, mengandung orangey-coklat daun-daun kering, dan beberapa pohon memiliki daun kemerahan ketika muda. Kamuflase ini membuat mereka praktis tak terlihat dari tanah.

Sumber : opf.org
Read more...

Waspada Kebakaran Hutan, Pendakian ke Merbabu Ditutup Sementara

0 komentar
Balai Taman Nasional Gunung Merbabu (BTNGM) menyatakan pendakian ke puncak Gunung Merbabu yang terletak di perbatasan Kabupaten Semarang, Boyolali, Magelang, dan Salatiga, di Jawa Tengah, ditutup sementara untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan.

Kepala Sub Bagian Tata Usaha Kantor BTNGM Boyolali Himawan Gunadi di Boyolali, Kamis, mengatakan pihaknya sudah mendapat surat imbauan dari Dinas Kehutanan Jateng di Semarang, agar jalur pendakian ditutup sementara.


Menurut dia, pintu pendakian Gunung Merbabu ada empat, yakni Selo Boyolali, Kopeng Kabupaten Semarang, Salatiga, dan Magelang, ditutup mulai Rabu (12/9), hingga menunggu minimal sampai ada musim hujan di kawasan itu "Kami sudah menyosialisasikan kepada kepala seksi BTNGM dan masyarakat sekitar hutan taman nasional itu," katanya.


Menurut dia, penutupan jalur pendakian ke puncak Merbabu tersebut sebagai langkah antispasi terjadinya kebakaran hutan. Karena, pada musim kemarau ini di daerah lereng Merbabu dengan tiupan angin kencang rawan kebakaran.


Menyinggung para petani hutan di dalam kawasan Taman Nasional Gunung Merapi, kata dia, sebetulnya tidak ada, tetapi mereka kebanyakan para peternak dan petani tanamann pertanian seperti sayur mayur.


Kendati demikian, pihaknya mengimbau masyarakat terutama di dekat kawasan hutan tetap waspada terhadap daerah rawan kebakaran, karena musim kemarau saat ini diperkirakan panjang.


Pihaknya meminta para petani pada kegiatan pembersihkan semak belukar (land clearing) untuk ladang jangan dengan cara membakar. Hal itu dilarang untuk mengantispasi terjadinya kebakaran hutan.


Selain itu, lanjut dia, bagi para peternak di lereng Merbabu untuk mencukupi kebutuhan pakan ternak sebaiknya jangan mencari di lokasi kawasan taman nasional itu.


Masyarakat diimbau ikut menjaga lingkungannya agar sumber mata air di kawasan Gunung Merbabu tetap ada.


Sementara kebakaran hutan di dua lokasi di TNGM lereng Merbabu selama sepekan terakhir luasnya mencapai sekitar 11 hektare. Kebakaran hutan lereng Merbabu di wilayah Takelan dan Talang Resor Getasan Kabupaten Semarang terjadi pada Selasa (11/9) sekitar pukul 11.00 WIB.


"Sedangkan di wilayah Macanan, Resor Getasan, Kabupaten Semarang, terjadi pada Rabu (5/9) sekitar pukul 15.00 WIB. Namun kebakaran hutan di lereng Merbabu tersebut sudah dapat dipadamkan," katanya.
[ant/wid]

sumber : jakartabagus.com

Read more...

Entri Populer

 
ONSIGHT Adventure News Copyright©2012 ONSIGHT .